Kini Pukul :

Self Driving Tesla Hadir dengan Radar 4D, Simak Ulasannya

Ilustrasi perusahaan Tesla yang bersiap memperbarui radarnya.


Vnn.co.id, AS - Saat ini, Tesla sedang berupaya mengembangkan self-driving dengan menambahkan radar "4D" baru dengan dua kali jangkauan radar.

Sebelumnya, Elon Musk, CEO perusahaan tersebut memberi tahu seorang analis bahwa Tesla tidak akan menggunakan sensor lidar. Sebab ia membenci penggunaan sensor lidar pada sistem penggerak otonom. Sebagai gantinya, Tesla menggunakan delapan kamera surround di sekitar kendaraannya yang dilengkapi dengan 12 sensor ultrasonik dan radar yang menghadap ke depan.

Sejak 2016, Semua kendaraan Tesla  telah dilengkapi dengan sensor ini atau setidaknya versi serupa, karena beberapa pembaruan perangkat keras telah diperkenalkan selama bertahun-tahun. Tetapi sensor mungkin mendapatkan pembaruan terbesar sejak diperkenalkannya Autopilot 2.0.

Jika berbicara soal radar, Tesla adalah radar otomotif Continental ARS410 dengan jangkauan 160 meter (525 kaki), menurut produsen mobil. Kita mengetahui bahwa Tesla sedang mengupdate radar dengan teknologi sensor 4D baru dari startup Israel bernama Arbe Robotics. Kemudian, ada dua indikasi berbeda bahwa Tesla sedang bersiap untuk pindah ke teknologi radar baru.

Pertama, peretas perangkat lunak Tesla yang dikenal sebagai "green", yang dengan andal telah menemukan petunjuk tentang fitur-fitur baru dengan menyisir pembaruan perangkat lunak Tesla, menginformasikan bahwa produsen mobil menambahkan opsi radar baru yang disebut 'Phoenix' dalam pembaruan perangkat lunak terbaru.

Kedua, sebuah sumber memberi tahu Electrek bahwa Tesla sedang bersiap untuk memperbarui fasia Model 3 dan sensor baru akan menjadi bagian dari pembaruan itu.

Sebagai catatan, ada kabar bawa prototipe Tesla baru yang terlihat dalam kamuflase langka dengan fasia yang mungkin diperbarui di Los Angeles.

Perusahaan menggambarkan teknologinya sebagai terobosan untuk radar: “Chip pemrosesan pita dasar milik Arbe mengintegrasikan arsitektur unit pemrosesan radar (RPU) dengan algoritme pemrosesan sinyal radar tertanam untuk mengubah sejumlah besar data mentah secara real-time sambil mempertahankan konsumsi daya silikon yang rendah. Chip pemrosesan yang menunggu paten dari Arbe mengelola hingga 48 saluran Rx dalam kombinasi dengan saluran 48 Tx secara waktu nyata, menghasilkan gambar 4D penuh 30 bingkai per detik, dengan throughput pemrosesan setara 3 Tb/detik.”

Menurut spesifikasi, itu hampir menggandakan jangkauan radar Tesla saat ini menjadi 300 meter (984 kaki).

Radar Arbe dapat membantu Tesla menambahkan dimensi "waktu" ke sistem pengenalannya. Perusahaan mengatakan bahwa sistemnya memungkinkan "jarak, ketinggian, kedalaman, dan kecepatan untuk dinilai secara bersamaan dalam resolusi tinggi".

CEO Tesla Elon Musk juga membicarakan tentang hal ini dengan penulisan ulang Autopilot Tesla.

“Kami beralih dari hal-hal seperti gambar terisolasi dan melakukan pengenalan gambar pada gambar yang sangat berkorelasi dalam waktu tetapi tidak terlalu baik dan beralih ke jenis 4D, yang pada dasarnya seperti video,” ujarnya. 

“Anda sedang memikirkan dunia dalam tiga dimensi dan dimensi keempat adalah waktu. Jadi, perubahan arsitektural, yang telah berlangsung selama beberapa waktu tetapi belum benar-benar diterapkan kepada siapa pun dalam armada produksi, adalah yang paling penting untuk Full Self-Driving.”

Sumber : Blackxperience.com

Editor : Mega